HuzairieHusinBlog: Novel Online : Aku Bukan Romeo -Episod 2

Saturday, March 26, 2011

Novel Online : Aku Bukan Romeo -Episod 2

roy tersenyum... rupanya sekuntum bunga mawar yang sedang mekar berada di kampung nie..... roy terus berlari dapat kan basikal BMX roy... terus ke rumah ayie..

"ayie...!!!!!!"


"ha...! apahal kau.. terjerit macam nak cari gaduh je.." sahut ayie yang masa itu sedang membaca majalah yang baru di belinya di pekan tadi..

"kau tahu ada orang baru pindah kat kampung kita nie...?" soal roy. 

"tahu. kenapa?"

"tak ada lah.. tadi aku ada nampak sorang awek nie.. naik basikal. serius cun.. aku rasa dia awek paling cun abad nie lah."

"ah kau.. macam aku tak kenal je kau nie sape.. come on la roy.. aku kenal kau nie bukan nyer setahun dua... dari kecil kita berkawan.. aku kenal sangat la kau nie macam mana... kau ingat lagi dulu.. si iza dulu.. kau pun cakap macam nie jugak... gadis paling cun abad nie.. sudah la roy..." balas ayie.. kelihatan ayie sedikit memerli roy. 

"ala kau nie... support la sikit member kau nie... hehe.. eh! ok la.. malam nie lepak lagi.. port biasa.. aku ada plan baik nie.. kehekeh.."

"sudah a romeo kampung.. haha"

ayie sekadar melihat gelagat roy yang dah macam orang sedang dilamun satu perasaan aneh. roy roy... tak berubah lagi kau ye.... 


xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

malam itu, iera menolong ibu nya memasak.. untuk sajian makan malam ini.. macam biasa, ibunya sekadar mengarah dan menolong apa yang patut sahaja.. selebihnya... iera yang lakukan....

"mak... macam mana abah boleh nak pindah kat kampung nie pulak..? soal iera yang sedang memotong bawang kepada ibunya..

"owh.. bapak kau la.. dulu arwah moyang kau ada tinggal kat sini.. dah lama dah.. dulu bapak kau jugak pernah duduk kat sini.. tapi bila moyang kau dah meninggal, bapak kau pindah kat kl.. dok ngan maksu kau kat KL tu.. memang dah lama la bapak kau tak balik sini.." jawab mak iera dengan lancar. segala persoalan di benak dada iera terjawab.. 

selepas semua nya selesai, iera lah yang mengemas semua nya.. membasuh pingan, memasak.. memang sudah menjadi kebiasaan bagi diri nya.. memang ibunya sudah mendidik iera sebegitu.. dari kecil lagi... lepas semuanya selesai, iera membuka jendela pintunya.. lantas ia merebahkan badannya ke katil. ditangannya di penggang senaskah buku. "majalah durian".

"hm.... sapa dia eh yang pandang aku tadi ye.. lain macam pandangan dia.. entah la.. maybe aku orang baru di sini.. asing dari pandangan penduduk kampung disini.. mungkin.." bisik hati kecil iera ketika ini.. 



jam menunjukkan pukul 12.. roy masih belum mampu lagi melelapkan mata.. bukan roy tak cuba melelapkan mata... tapi fikiran roy masih terbayang gadis yang roy jumpa siang tadi.. siapa agaknya dia... 

fuh! satu persoalan yang masih belum mampu roy menjawab.. selagi belum terjawab semua persoalan itu, selagi itu lah roy masih belum berpuas hati..

jam menunjukkan pukul 5 pagi. entah bila roy terlelap pun roy tak pasti.. roy melihat di luar tingkap.. senyap... sunyi.. sepi dan gelap.. seram seram sejuk pulak dibuatnya.. sekali lagi roy cuba lelapkan mata... tak mampu.. fikiran roy masih sama seperti tadi.. masih memikirkan siapa dia... roy nekad.. roy akan cari identiti gadis misteri itu.. tidak hari ini.. esok... ini bukannya janji.. tapi pasti.....


pagi itu, macam biasa dan sudah menjadi rutin harian roy, roy akan membeli sedikit sarapan pagi di kedai pak maon.. 

"hah roy... awal pulak kau pagi nie... kalau tak dalam pukul 8.30 nie kau baru datang kedai aku nie.." sahut pak maon yang ketika itu sedang menyusun kuih kuih di dalam bekas.

"ala pak maon nie.. saya datang lambat pun pak maon cakap.. datang awal pun pak maon cakap.." balas roy dalam keadaan sinis.. 

roy melihat beberapa bungkusan nasi lemak di atas meja.. diambil 4 bungkusan, dan di masukkan ke dalam plastik.. sedang asyik roy memasukan bungkusan nasi lemak itu, roy terdengar suara yang lembut sedang berkata sesuatu dengan pak maon..

"cik... kuih nie sebiji berapa ye..." ujar iera

"3 singgit dik" jawab pak maon ringkas..

"eh...... ini macam awek yang aku jumpa semalam je... cantiknya... makin dekat makin cantik.... " ujar roy dalam hati.. roy melihat gadis itu mengambil kuih satu persatu... ingin ditegur, tapi berat kaki melangkah menghampirinya... apatah lagi mengungkapkan sebaris ayat... 

kata hati mati.. namun diturutkan jua kata hati... roy melangkah pergi.... semakin hampir aku dengan dia...

"hye..." tegur roy disambut dengan senyuman yang manis....





nota penulis :

nak tahu apa terjadi selepas itu... tunggu episode 3.. =)


2 orang gemar komen entry aku:

Luahkan Isi Hati Anda Di Ruangan Komen Ini. Saya Amat Hargainya. =)