HuzairieHusinBlog: Novel Online : Aku Bukan Romeo -Episod 8

Sunday, April 10, 2011

Novel Online : Aku Bukan Romeo -Episod 8


roy melihat jam dinding. tepat pukul 12 tengah malam. hatinya semkin gundah. roy kedengaran sesuatu. sesuatu bunyi yang ditunggu. ya. telefon nya berbunyi. bingkas dia bangun dari kamarnya. dua biji matanya menatap tepat pada skrin telefonya. wajahnya sedikit hampa. bukan mesej yang dinantinya. satu nombor telefon yang tidak dikenalinya. roy tertanya tanya. siapakah yang hantar mesej yang tidak di kenalinya tengah malam begini.


tanpa berfikir panjang.. roy terus menekan button read... dan....


dan... amat terkejut sekali kerana mesej itu adalah dari farah. kekasih lamanya! degupan jantung roy semakin laju. lagi laju dari kereta api bawah tanah di jepun itu. roy membaca mesej itu dengan perlahan. bibirnya terus dibasahi dengan ayat ayat tersebut..

hai roy.. erm.. 1stly, hope farah tak ganggu roy tengah tengah malam macam nie.. just want say good night for you.. sweet dream and hope we meet again.. - farah aziera aziz-


roy tersenyum sendirian. entah apa difikirkannya di saat itu. ingat lagi masa roy dan farah mula mula bercinta dahulu. roy suka mengusik farah dengan namanya.. kadang kadang di panggil farah.. kadang kadang pula dipanggilnya iera. suatu ketika dahulu. 

seperti malam malam sebelumnya.. roy pasti akan duduk termenung bersendirian di atas katilnya.. memikirkan dirinya.. dan memikirkan iera yang masih kehilangan di hatinya. perasaan roy ketika itu ibarat anak yang kehilangan ibunya.. gundah.. tak tenteram.. dan sentiasa memikirkan sesorang.. seseorang yang mahu berada di hatinya.. sekali lagi, roy mengambil handfhone di atas meja. dicari nombor iera.. jumpa. jarinya mahu menekan nombor yang tentera di skrin telefonnya. tetapi hatinya berat membenarkan semua itu. 

diletaknya kembali telefon itu di tempat asalnya. 

roy teringat kata kata sahabatnya ayie....

"roy.. kau kena ingat.. jangan selalu permainkan perasaan wanita.. hati wanita ini ibarat kulit bawang.. halus.. sekali kau terkoyakkan kulit itu, pedihnya hanya tuhan saja yang tahu..."


bagi roy, ada benar apa yang di katakan oleh sahabatnya itu.. memang kali nie dia dah nekad. mencari gadis yang terakhir dalam hidupnya.. memahaminya... menyayanginya.. 

kkrrriiiinnnggggg...........!


tiba tiba roy lamunan roy dikejutkan dengan satu deringan di telefonnya. bingkas dia bangun mendapatkan pangilan itu.. alangkah terkejut nya dia apabila yang menelefonnya itu adalah gadis yang dinantinya. iera.


"iera..awak pergi mana tadi....? puas saya call, mesej awak... tapi tak dapat..." roy terus melemparkan 1000 persoalan. walaupun dia tahu yang dia masih belum memberikan salam kepada iera. 

iera cuma tersenyum.dia tahu, yang roy amat risaukan dirinya..

"sabar roy.. kenapa nie..?? roy risaukan iera ea..?? dengar suara pun dah tahu..."

roy tersenyum. hatinya berbunga mekar. iera seakan memahami apa yang dirasai nya ketika ini.

"iera.. iera ke mana tadi..?? risau roy... takut jugak kalau terjadi apa apa kat iera.. roy faham. walaupun kita kawan, roy tetap risaukan keselamatan iera.."

mendengar penjelasan daripada roy, iera faham. maksud yang begitu mendalam. iera hanya mampu tersenyum. tersenyum dan terus tersenyum...

"erm... ada juga ye orang yang risaukan diri kita nie..." usik iera.

"eh! mestila.." sampuk roy. roy terus merebahkan dirinya ke atas katil. dipeluknya batalnya.

"iera.... iera nak tahu... bagi roy, roy amat risaukan iera. roy nak iera sentias berada dalam keadaan yang selamat.. bahagia.. dan yang paling penting, senyuman manis iera sentiasa terukir di wajah ayu iera. iera tahu kenapa...? sebab senyuman yang terukir di wajah itu adalah senyuman yang lahir dari hati yang ikhlas.."


iera hanya mampu tersenyum. terkejut dia mendengar kata kata yang diluahkan oleh roy tadi. dia tahu, itulah ada luahan hati roy. dari sejak mula dia berjumpa dengan roy, dia tahu, roy ikhlas dalam percakapannya...

"roy.. besok kita jumpa boleh....pukul 5 petang... iera teringin sangat nak tengok sawah dengan lebih dekat..  boleh kan roy...?? rayu iera pada roy.. memang dia dah lama mahu tengok kehijauan sawah.

"boleh je. besok pukul 5 kita jumpa k..." balas roy. hatinya sedikit tenang mendengar suara iera.. sekurangya dia tahu  yang iera selamat sekarang.. 

roy menutup lampu biliknya. lagi pun jam di dinding sudah pukul 1 pagi. memang sudah masuk waktu tidurnya...


baru sahaja melelapkan matanya, telefonnya berbunyi. hatinya menyangka mungkin iera yang menhantarnya.. tetapi...

"roy... esok farah tunggu roy dekat pekan taw.. pukul 5..."


roy terkejut... pukul 5...??? roy terikat... antara farah mahupun iera... hanya tuhan saja yang tahu....





bersambung..


0 orang gemar komen entry aku:

Post a Comment

Luahkan Isi Hati Anda Di Ruangan Komen Ini. Saya Amat Hargainya. =)